adaKah Aku,kau,Dia atau kiTa ?

Pernah satu ketika, sedang Rasulullah berkumpul di dalam satu majlis bersama para sahabat, tiba2 bergenang air mata baginda s.a.w. Para sahabat gelisah melihat sesuatu yg tak mereka senangi di wajah Rasulullah. Apabila ditanyakan oleh Saidina Abu Bakar, baginda s.a.w. mengatakan bahawa terlalu merindui umatnya yg disebut sebagai ikhwannya. Para sahabat merasa irihati sehinggakan Saidina Abu Bakar sekali lagi bertanya Rasulullah, "Bukankah kami ini ikhwanmu?" Rasulullah menjawab, "Tidak, kamu semua adalah sahabatku...ikhwanku adalah umatku yg belum pernah melihatku tapi mereka beriman dan sangat mencintaiku...aku sangat rindu untuk bertemu mereka.."

Saturday, January 14, 2012

Siri XIV
Butiran tasbih di Sejadah usang




AKU insan berdosa,
AKU insan yang terleka dengan dunia,
AKU insan yang tewas dengan manuskrip ciptaan iblis...


DEMI kemuliaan Allah yang maha Pengasih dan Penyayang,
yang sentiasa sedia,
Memayungi JIWA insani yang terlena,

yang sentiasa sedia,
MENYIRAMI jiwa insani yang berlumuran DEBU-DEBU kelalaian dunia,

yang sentiasa sedia,
 menyelimuti jiwa insani yang mendambakan cahayanya dan
jiwa insani yang rindukan pelukan HIDAYAHNYA...

ya ALLAH,
SERUlah hatiku...
aku insan yang ingin  CUBA rindu pada mu,

BANTULAH diriku,
TARBIAHkanlah hatiku,
BANGKITKAN ImanKu

TEGUH DAN TETAP JIWAKU PADA JALAN-JALAN KEBENARANMU

AKU insan yang lemah,
yang sentiasa lemas dalam Falsafah Kehidupan
yang sentiasa mengharap ReDha dan KASIHMU ya Rabb..

اللَّهُمَّ مُصَرِّفَ الْقُلُوبِ صَرِّفْ قُلُوبَنَا عَلَى طَاعَتِكَ
Ya Allah yang mengarahkan hati, arahkanlah hati-hati kami untuk taat kepadamu.” 


MANIK - MANIK salju berlinangan membasahi pipi zaid mengalir tenang ketelapak tanggannya, dikeheningan malam yang menyelubungi, disaat unggas dan cenggkerik mula berbicara, burung – burung bernyanyi sayu menghiasi kesunyian malam...

SEJADAH USANG itu ditenung sedalam-dalamnya, lantas membuka tirai imbauan suatu ingatan Zaid tentang seseorang yang bernama muslimah...tentang seorang tua...tentang seorang pemuda...tentang seorang wanita India... Tentang musibah dan tentang kehidupan... kehidupan yang menjergah terasa semakin ganjil... Seakan – akan suatu drama dan pentas lakonan yang secara langsung terjadi dihadapanku... aneh, hidupku semakin dikunjungi trajedi aneh..



"bila hati berbunga iman,
jalan kehidupan bersuluh redhaNYA
Apabila Tahajud  berkunjung Airmata ,
ku pohon langkah Pedoman
ku pohon bangkitkan  JIWA yang  terlena
agar terbuka HIDAYAH yang terhijab DOSA"


Allah sedang menguji aku? atau Allah sedang menguji mereka melalui aku?
Kehidupan sedang berbicara denganku.... kehidupan sedang membuka tirai hatiku mengenai sesuatu yang aku sendiri kurang pasti...



"belajar untuk ke syurga.. harap kasihNYA..mengatur lngkah dipersisiran hidup yang berkelana..Moga terus dipimpin cahayaNYA."

Pak Yai membetulkan posisinya, memandang kearah kedamaian senja yang bertasbih. Pak Yai mengakhiri usrah kami dengan kata motivasi rohani, seakan -akan meninggalkan pesanan terakhir untuk kami semua.


مَنْ يَهْدِهِ اللَّهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ
Sesiapa yang diberi hidayah oleh Allah maka tidak seorangpun yang boleh menyesatkannya. Sebaliknya, siapa yang disesatkan oleh Allah maka tida seorangpun yang boleh memberinya petunjuk.” (HR. Ahmad, Abu Dawud, at Tirmidzi dan lainnya)


 "  Diketika kaki melangkah menyusuri jalan-jalan yang berliku,menempuhi onak-duri dugaan dunia..kekadang tersungkur dan terjatuh tika dihempas ombak ujian yang dirasakan sangat berat untuk ditempuhi...semakin kaki cuba gagah berlari dan melangkah, 
kian terasa berat kaki melangkah dan semakin parah luka dihati..
disaat ketika kita sedari kaki ini telah melangkah jauh kearah jalan yang dimurkai Allah s.w.t.. 

terasa sukar untuk berpaling dan mencari jalan pulang,
dari waktu-waktu yang berlalu,semakin jauh kaki ini melangkah ........ 
jalan pulang semakin kabur dan hilang dari pandangan.... malu untuk menoleh kebelakang melihat jejak-jejak dosa,khilafan,kealpaan dan kejahilan,tambahan pula tanggungjawab terhadap suruhan Allah s.w.t.. yang telah lama ditinggalkan.. 
hati yang telah lama sepi dengan tangisan taubat,tangan yang telah lama tidak menadah kehambaan kepada tuhan,lidah yang telah kelu dengan zikirullah dan kalamullah.."



يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوْبِ، ثَبِّتْ قَلْبِي عَلَى دِيْنِكَ
 “Wahai Dzat yang membolak-balikkan hati, teguhkan hati kami di atas agama-Mu.

Angin yang berderu menerbangkan segala keresahan dan singgah membawa rahmat dan rasa Syukur kepadaNYA... SUBHANALLAH, ALHAMDULILLAH, ALLAHU AKBAR...





(Masuk waktu Zuhur,hari pertama praktikal) 
ZAid mencari-cari surau didalam tempat kerjanya, 
Assalamualaikum bang, surau kat mana? 
Pkerja baru ye? 
Eh xla,saya praktikal student.. baru je Masuk.. 
kiblat ni kat mane?.
 (BERSAMBUNG...)




2 comments:

qeela said...

after one year...

teruskan menulis untuk ummah!

islamkan jiwaku said...

insyallah...pohon doanya agar dapat kita smua istiqamah dijalanNYA..

Related Posts with Thumbnails
 

blogger templates | Make Money Online